Ketika memasuki waktu pagi, janganlah membicarakan diri buat sore hari. Dan ketika memasuki waktu sore, janganlah membicarakan diri di pagi hari.

NABI Shalallaahu ‘Alahi Wasallam bersabda,

“Sesuatu yang paling aku khawatirkan menimpa atas Anda ialah dua hal, yaitu panjang angan-angan dan mengikuti hawa nafsu. Sesungguhnya panjang angan-angan itu akan melupakan akhirat dan mengikuti hawa nafsu itu akan menghalangi dari kebenaran.”

Nabi bersabda: “Aku sebagai penjamin terhadap tiga orang yang akan mendapatkan akibat tiga hal, yaitu orang yang menggeluti dunia; yang sangat besar cintanya pada dunia; dan orang yang bakhil. Bagi ketiga orang itu selalu dalam kefakiran, tidak akan pernah merasa kaya sesudahnya, selalu disibukkan dengan urusannya yang tak berkesudahan, dan kegelisahan selalu menyelimutinya tanpa disertai kegembiraan.”

Diriwayatkan dari Abu Darda’ ra., ia adalah orang yang terhormat di kalangan penduduk Hams, ia berkata: “Tidakkah Anda merasa malu membangun sesuatu yang tidak Anda tempati, melamunkan sesuatu yang tidak akan dapat Anda gapai, dan mengumpulkan sesuatu yang tidak Anda makan. Sesungguhnya orang-orang sebelum Anda membangun bangunan yang kokoh, mengumpulkan (harta dunia) yang banyak dan berangan-angan begitu jauh. Tetapi yang menjadi tempat mereka adalah kuburan, angan-angan mereka adalah tipuan belaka, dan apa yang mereka kumpulkan itu hanyalah sebuah kehancuran.”

Ali bin Abi Thalib berkata kepada Umar ra.: “Jika Anda ingin berjumpa dengan dua orang sahabat Anda (Rasulullah dan Abu Bakar ra.), maka hendaklah Anda menambal gamis (baju) Anda, menjahit sandal Anda, memperpendek angan-angan, dan makanlah di bawah standar rasa kenyang.”

Nabi Adam berwasiat kepada anaknya, Syits as. dengan lima hal, dan ia menyerukan agar Syits berwasiat dengan lima hal itu kepada anak-anaknya sepeninggalnya. Kelima hal itu ialah:

1. Janganlah Anda merasa tenang dan aman hidup di dunia. Karena aku yang merasa tenang hidup di surga yang bersifat abadi, ternyata aku dikeluarkan oleh Allah daripadanya.

2. Janganlah Anda bertindak menurut kemauan hawa nafsu istri-istri Anda, karena aku bertindak menurut kesenangan hawa nafsu istriku, sehingga aku memakan pohon terlarang, lalu aku menjadi menyesal.

3. Setiap perbuatan yang akan Anda lakukan, renungkan terlebih dahulu akibat yang akan ditimbulkannya. Seandainya aku merenungkan akibat suatu perkara, tentu aku tidak tertimpa musibah seperti ini.

4. Ketika hati Anda merasakan kegamangan akan sesuatu, maka tinggalkanlah ia. Karena ketika aku hendak makan syajarah hatiku merasa gamang, tetapi aku tidak menghiraukannya, sehingga aku benar-benar menemui penyesalan.

5. Bermusyawarahlah mengenai suatu perkara, karena seandainya aku bermusyawarah dengan para malaikat, tentu aku tidak akan tertimpa musibah ini.

Mujahid berkata, Abdullah bin Umar pernah berkata kepadaku: “Ketika memasuki waktu pagi, janganlah Anda membicarakan diri Anda buat sore hari. Dan ketika Anda memasuki waktu sore, janganlah Anda membicarakan diri Anda di pagi hari. Ambillah (gunakanlah kesempatan) hidup Anda sebelum datang kematian menjemput Anda, dan dari waktu sehat Anda sebelum Anda sakit. Karena Anda tidak akan pernah tahu apakah nama Anda akan tetap masih ada sampai besuk hari.”

Nabi bersabda kepada para sahabatnya: “Apakah Anda semua ingin masuk surga?” Mereka menjawab: “Ya.” Beliau bersabda: “Hendaklah Anda memperpendek angan-angan; merasa malu kepada Allah dengan sungguh-sungguh malu.” Mereka berkata: “Kami adalah orang-orang yang merasa malu kepada Allah Ta’ala.” Beliau bersabda: “Bukan begitu yang dimaksudkan malu, tetapi malu kepada Allah Ta’ala itu dengan cara selalu mengingat kubur dan kebinasaan (kematian); menjaga perut dan isinya; serta menjaga kepala beserta apa yang dikandungnya. Orang yang menginginkan kemuliaan akhirat, hendaklah ia meninggalkan perhiasan dunia. Demikian itulah sikap malu seorang hamba kepada Allah yang sebenar-benarnya malu. Dan dengannya pula seorang hamba mendapatkan derajat kewalian dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala.”

Nabi bersabda: “Awal kemaslahatan umat ini ialah dengan zuhud dan keyakinan. Sedangkan kehancuran akhirnya ialah dengan bakhil dan (panjang) angan-angan.”

Diriwayatkan dari Ummil Mundzir, sesungguhnya ia berkata, suatu sore Rasulullah terlihat datang di hadapan manusia, lalu beliau bersabda: “Wahai manusia, tidakkah Anda merasa malu kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala?” Mereka bertanya: “Apakah yang dimaksudkan dengan itu, ya Rasulullah?” Beliau bersabda:

“Anda mengumpulkan sesuatu yang tidak Anda makan, berangan-angan sesuatu yang tidak akan dapat Anda gapai, dan membangun sesuatu yang tidak Anda tempati. ”

Diriwayatkan dari Abi Sa’id Al-Khudhri, dia berkata, sesungguhnya Usamah bin Zaid bin Tsabit membeli walidah (anak seorang budak) seharga seratus dinar dengan harga yang ditangguhkan sampai sebulan. Aku mendengar Rasulullah bersabda: “Tidakkah Anda merasa heran terhadap Usamah yang membeli walidah dengan harga pembelian yang ditangguhkan selama satu bulan. Sesungguhnya ia adalah orang yang panjang angan-angan. Demi Tuhan yang menguasai diriku, tidaklah kedua mataku berkedip (terbuka memandang), melainkan aku mengira bahwa kedua bibir pelupuk mataku tidak akan bertemu lagi, karena bisa jadi saat itu Allah akan mengambil ruhku. Tidaklah pernah aku mengangkat pandangan mataku ke langit, melainkan aku selalu mengira bahwa aku tidak akan dapat menundukkan (memejamkan) pandangan mataku, karena pada detik itu bisa jadi Allah akan mengambil ruhku. Tidaklah pernah aku memasukkan sesuap makanan ke dalam mulutku, melainkan aku menduga aku tidak akan dapat menelannya, karena pada detik itu, bisa jadi kematian datang merenggut.”

Kemudian beliau bersabda: “Wahai anak keturunan Adam, jika Anda orang yang berakal, maka hitunglah diri Anda termasuk dalam kategori deretan orang-orang yang telah mati. Demi Tuhan yang menguasai diriku, sesungguhnya apa yang telah dijanjikan kepada Anda, tentu akan datang terlaksana, sementara Anda adalah orang-orang yang tidak memiliki kemampuan untuk menangguhkannya.”

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra., sesungguhnya Rasulullah keluar untuk menuangkan air (berwudhu), tetapi tiba-tiba beliau mengusap dengan debu (bertayamum), maka aku bertanya: “Ya Rasulullah, sesungguhnya air berada di tempat yang tidak jauh dari Anda.” Beliau bersabda: “Apa yang membuat aku tahu? Mungkin aku tidak akan dapat sampai di tempat air itu.”

Dikatakan, ketika Nabi Isa sedang duduk, ada seorang lelaki tua sedang bekerja mencangkul menggarap ladangnya. Lalu Nabi Isa berkata: “Ya Allah, cabutlah angan-angannya.” Orang tua itu seketika menghentikan pekerjaannya, meletakkan cangkulnya, dan beristirahat sambil tidur-tiduran. Tidak lama kemudian Nabi Isa berkata lagi: “Ya Allah, kembalikan angan-angannya.” Lalu orang tua itu bangkit bekerja mencangkul lagi.

Lalu Nabi Isa bertanya kepadanya, mengenai hal itu, dan ia menjawab: “Ketika aku tengah bekerja, tiba-tiba aku berkata pada diriku sendiri: ‘Sampai kapan Anda bekerja, sementara Anda adalah orang yang telah lanjut usia.’ Maka aku melemparkan cangkulku dan berhenti sambil tidur-tiduran. Tidak lama kemudian aku berkata lagi pada diriku sendiri: ‘Demi Allah, adalah menjadi keharusan bagi Anda mencari modal kehidupan selama kamu masih hidup.’ Maka aku segera bangkit mengambil cangkul dan bekerja lagi.”*/Imam Al Ghazali, dari bukunya Menyingkap Rahasia Qolbu.

Rep: Admin Hidcom

Editor: Syaiful Irwan

Sumber : hidayatullah.com

Share This Story!

About Author

You may also like

One Response Comment

  • A WordPress Commenter  December 20, 2016 at 3:21 pm

    Hi, this is a comment.
    To get started with moderating, editing, and deleting comments, please visit the Comments screen in the dashboard.
    Commenter avatars come from Gravatar.

    Reply

Leave A Comment

Please enter your name. Please enter an valid email address. Please enter a message.